Ini bulan yang sulit bagi kaum minoritas di Pakistan. Pengamat memperingatkan kebimbangan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan antara mencoba menyatukan negara majemuk dan penguatan pengaruh konservatif.

Seorang penganut Kristen ditembak karena ia menyewa rumah di lingkungan muslim di barat laut Peshawar, tidak jauh dari perbatasan dengan Afganistan. Demikian dikutip dari Associated Press.

Seorang umat Kristen lainnya, Pendeta Haroon Sadiq Cheeda, istri dan putranya yang  berusia 12 tahun dipukuli oleh tetangga muslim mereka di timur Punjab dan disuruh meninggalkan desa mereka. Para penyerang berteriak “Kalian adalah orang kafir.”

Minggu ini, politisi oposisi dituduh melakukan penistaan ​​ setelah mendeklarasikan semua agama adalah sama. Sementara seorang tokoh politik senior, bersekutu dengan pemerintah dan didukung oleh para ekstremis Islam, menghentikan pembangunan  pura Hindu di ibukota Islamabad.

Analis dan aktivis menyalahkan pemerintah atas peningkatan serangan terhadap kaum minoritas. Mereka mengatakan Perdana Menteri Pakistan, Imran Khan memberitakan visi Pakistan yang toleran di mana minoritas agama tumbuh subur di antara mayoritas muslim. Namun pada saat yang bersamaan ia menyerahkan kekuasaan kepada ulama Islam ekstrem, tunduk pada tuntutan merekadan bahkan untuk urusan negara.

“Imran Khan tidak diragukan lagi menginginkan Pakistan yang lebih toleran, menginginkan agar kaum minoritas lebih terakomodasi, tetapi masalahnya dia memberdayakan elemen-elemen ekstremis, sedemikian rupa sehingga tampak seperti mereka dapat mendikte negara,” kata Zahid Hussain, analis dan penulis dua buku yang melacak militansi di wilayah tersebut.

Di bawah tekanan konservatif
Associated Press menulis,telepon dan pesan teks untuk permohonan wawancara dengan juru bicara Khan tidak dijawab.  Juru bicara kementerian urusan agama Khan, Imran Siddiqui, menampik keluhan yang menjadi alasan keprihatinan kaum minoritas. Dia mengatakan dalam setiap agama ada ulama yang agresif, tapi baik Pakistan maupun perdana menteri tidak terlalu ditekan oleh mereka.

Ketika wabah corona pertama kali muncul sebagai ancaman, Khan menolak membatalkan  pertemuan puluhan ribu perwakilan Islam dari seluruh dunia. Tidak sampai mereka mencapai Pakistan ketika akhirnya ia membatalkannya.

Ketika Arab Saudi menutup masjidnya dan membuat bersejarah keputusan untuk membatalkan haji, Pakistan menolak untuk menutup masjidnya setelah ulama religius mengancam untuk berdemonstrasi.

Khan baru beberapa bulan menjabat sebagai perdana menteri ketika dia tertekuk lutut  kepada para ekstremis dan memecat seorang minoritas Ahmadiyah dari komisi ekonomi. Dia juga menuai kritik ketika dia berdiri di parlemen sebelumnya bulan dan menyebut dalang 9/11 Osama bin Laden seorang “martir.”

Dikutip dari Associated Press, tamu yang sering datang ke kediaman Khan di Islamabad adalah ulama Maulana Tariq Jameel, yang di TV nasional menyalahkan pandemi pada perempuan yang menari dan berpakaian minim.

Ketika sekutu politiknya dan pembicara dari Provinsi Parlemen Punjab, Pervez Elahi mengecam pembangunan pura Hindu di ibukota sebagai tindakan melawan Islam, Khan beralih ke Dewan Ideologi Islam untuk memutuskan apakah uang publik bisa digunakan untuk konstruksinya. Khan menjanjikan 600.000 dollar AS untuk konstruksi.

Khan bukan politisi pertama seperti itu. Pemerintahan militer dan pemerintah yang dipilih secara demokratis telah menyerah pada tekanan para ekstremis Islam. “Itu adalah ketakutan pihak berwenang atas apa yang bisa mereka lakukan. Mereka dapat menyebabkan kekacauan di Pakistan,” ujar aktivis HAM, Tahira Abdullah.

Khan, sebagaimana pemerintah sebelum dia, telah mencoba menyajikan gambaran Pakistan sebagai negara yang melindungi minoritasnya. Dia bahkan mengizinkan akses bebas visa untuk kaum sikh dari India untuk mengunjungi salah satunya situs tersuci mereka di Pakistan.

Namun Amir Rana, direktur eksekutif Institut Studi Perdamaian Pakistan, yang berbasis di Islamabad Institut Studi Perdamaian Pakistan, mengatakan inisiatif itu kebanyakan simbolis, bukan struktural. “Mereka tidak memiliki keberanian politik atau modal politik untuk menantang elemen agama radikal yang menargetkan kaum minoritas,” ujar Rana.

Tekanan pada Ahmadiyah
Ketakutan menghantui keluarga Nadeem Jordan, pria Kristen yang dulu ditembak dan dibunuh karena menyewa di lingkungan muslim di Peshawar. Penyelidik mengatakan orang-orang bersenjata telah melarikan diri tetapi juga mengatakan mereka membayang-bayangi keluarga Nadeem, mengancam saudara iparnya. “Mereka mengatakan `kami akan memberimu pelajaran’. Kami selalu takut,“ kata ibu mertua Nadeem.

Tapi yang paling rentan dari minoritas Pakistan adalah Ahmadiyah. Di Pakistan adalah ilegal bagi Ahmadiyah untuk menyebut diri mereka muslim. Komisi Amerika Serikat untuk Kebebasan Beragama Internasional mengumumkan Pakistan sebagai “negara yang menjadi perhatian khusus” dalam laporan 2020-nya yang dirilis bulan lalu karena perlakuannya terhadap minoritas.

Laporan itu mengatakan Pakistan harus mengakhiri larangan teks dan publikasi Ahmadiyah jika ingin keluar dari daftar pengawasan komisi serta memeriksa kembali kasus-kasus penistaan agama.

Nadine Maenza, anggota komisi itu mengatakan Pakistan masih jauh dari visi yang dinyatakan perdana menteri  untuk mencapai Pakistan yang lebih toleran.

Sumber: dw

Komentar Anda

komentar